Home » » Hubungan Dengan Allah (HDA)

Hubungan Dengan Allah (HDA)



" Ya Allah bantulah aku, walaupun ujian ini berat bagiku tetapi aku tahu ini adalah suatu yang terbaik yang Kau berikan kepadaku,Kau berikanlah kekuatan agar aku tidak futur dalam meneruskan           kehidupan dan terus istiqomah dalam mengabdikan diri kepadaMu.." bisik hati kecil Uwais dengan pengharapan doa kepada Rabbnya. " Sabarlah Uwais, ana tahu enta seorang yang kuat, HDA sangat penting, pelihara dan jagalah ia sebaik-sebaiknya. InsyaAllah pasti ada jalan penyelesaian terhadap ujian enta ni. Jaga HDA, jaga HDA ok!"

Begitulah, kata-kata semangat yang diulang-ulang Umar kepada Uwais. Kadang-kadang, ianya      menjadi kata-kata keramat yang membina semangat dalam sesuatu masalah dan kadang-kadang ia sebagai pengubat hati yang resah ketika kita menghadapi waktu-waktu sukar seperti final exam. Kata keramat “ jaga HDA sahabat-sahabat! ” sering terpancar dari mulut tatkala ingin memohon doa. Di sini, dengan kudrat yang Allah beri, sama-samalah kita muhasabah diri agar kita kembali sedar dan faham dengan ‘word’ mahal itu. Agar kita dapat juga sama-sama menghayatinya serta merenung kembali hakikat kehidupan kita. Benar, ianya ada kaitan dengan kehidupan kita, bahkan seluruh kehidupan kita.


Mungkin kita selalu merasai bahawa saat kita berhubung dengan Allah hanyalah tatkala ibadah-ibadah khusus seperti solat dan sebagainya. Dan kita hanya merasai Allah ada di samping kita tatkala itu sahaja. Hakikatnya tidak wahai sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah. Dimana sahaja, bila, dan dalam keadaan apa jua sekalipun, bukankah kehidupan kita ialah ibadah? Merasai kebersamaan    dengan Allah itulah yang menjadikan ”ianya” sebagai ibadah. Maksud “ianya” ialah seluruh aktiviti     kehidupan kita. Ibadah yang syumul adalah asas kepada Islam yang syumul.

Kita hubungkan segala aktiviti kita dengan Allah. Permainan kita, mesyuarat kita, majlis-majlis kita,   semasa dalam kelas, dan seluruh aktiviti, ruang lingkup hidup itu sendiri dengan HDA. Titik mula inilah yang memandu kehidupan kita dalam memahami dan merasai kehendak-kehendak Islam. Apatah lagi kehendak Allah itu sendiri.


Sebab itulah kita tidak mahu hubungan dengan Allah ini terputus setelah kita melangkah keluar dari masjid atau program-program keagamaan yang lain. Kita tidak mahu merasai bahawa memakai tudung dengan sempurna itu hanya untuk pelafar-pelajar jurusan agama atau ustazah-ustazah sahaja.     Sungguh, dalam urusan seharian kita, semuanya kerana Allah. Dalam kita membuat kerja, kita ada  Allah. Dan dalam kerehatan kita, kita ada Allah. Dalam kita meletakkan perasaan-perasaan kita seperti marah, cinta dan lain-lain, kita ada Allah. Bezanya, sedar atau tidak sedar dan inilah fungsi Iman. Iman yang berfungsi akan meribatkan hubungan hati dengan Allah lantas mengukuhkan asas terbinanya  Islam yang syamil dan kamil. Inilah hakikat menyembah Allah dalam menjalani kehidupan sebenarnya.

Sedarlah, jiwa yang sentiasa berhubung dengan Allah, itulah jiwa yang hidup. Itulah jiwa yang kuat dalam menongkah arus kehidupan. Dan sedarlah wahai sahabat-sahabat, ini hakikat iman yang kita mahu bina! Sebab itulah, jika urusan kita dengan Allah tidak settle, maka yang lain-lain juga kita tidak akan settle. Makna kata settle dalam menjadikan kehidupan kita sebagai medan ubudiah yang          sebenarnya, sebagai medan mencari bekal, untuk kembali bertemu Allah.

(HDA = Hubungan Dengan Allah) 



Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 comments :

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

 
Support : UPP KPIPM | PMRAM Cawangan Perak | KPIPM
Copyright © 2011. Laman KPIPM - All Rights Reserved
Template Modify by KPIPM64
Proudly powered by Blogger