Monday, February 3, 2014

Menyedari Hakikat Diri Dalam Dakwah


Bagi merealisasikan cita-cita Islam dan melaksanakan tugas-tugas Islam, seseorang itu perlu bermuhasabah ke atas dirinya sendiri dan menyedari sejauh mana kedudukannya dalam Islam. Dia juga harus mendakwah orang lain seperti dia mendakwah dirinya sendiri, terutama dari segi iltizamnya kepada Islam supaya menginsafi firman Allah Taala:

"أتأمرون الناس بالبر وتنسون أنفسهم وأنتم تتلون الكتاب أفلا تعقلون"
"Mengapa kamu menyuruh orang lain mengerjakan kebaikan sedangkan kamu melupai diri kamu sendiri, padahal kamu membaca kitab, apakah kamu tidak berfikir?"
(Surah Al-Baqarah : 44)

Dan janganlah pula amal yang dikerjakan itu menjadi sia-sia seperti firman Allah SWT:

الذين ضل سعيهم في الحياة الدنيا وهم يحسبون أنهم يحسنون صنعا
"Orang-orang yang telah sia-sia perbuatan mereka dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka mereka berbuat sebaik-baiknya."
(Surah Al-Kahfi:104)

Mereka yang benar-benar rugi ialah apabila mereka yang mengalami kerugian di akhirat walaupun menerima keuntungan yang besar semasa di dunia. Keuntungan yang sebenarnya menurut pertimbangan di akhirat hanyalah untuk orang-orang yang baik mengerjakan amal soleh yang bermula daripada dirinya sebelum didakwahkan kepada orang lain supaya turut melakukannya.

Jika diteladani kembali sirah Rasulullah SAW,semasa hayat Baginda ketika di usia kanak-kanak, Baginda mendidik jiwanya dengan mengembala kambing. Sepertimana sabdanya:
ما من نبي إلا وقد رعى الغنم

"Tidaklah dikalangan Nabi kecuali mengembala kambing."

Kambing merupakan haiwan yang degil dan sukar untuk dikawal. Oleh sebab itu, Rasulullah SAW mendidik jiwanya dengan melatih kesabarannya sebelum memulakan dakwahnya kepada masyarakat yang mempunyai ragam yang lebih teruk daripada kambing.

Marilah kita mendidik jiwa kita dengan tarbiah Islamiah yang telah ditunjukkan oleh baginda Nabi SAW. Di dalam kita bermujahadah melakukan gerak kerja perjuangan dan dakwah Islam, maka sedarlah akan hakikat diri kita bahawa kita memerlukan kekuatan ruhiyyah supaya ianya selari dengan keutuhan perjuangan yang kita hadapi sekarang.


نحن جيل النصر المنشود

Nama penulis adalah Ustaz Asri Bin Salim, Mahasiswa Kuliah Syariah Islamiah Tahun 2, Al-Azhar, Kaherah. Beliau juga memegang amanah sebagai Biro Perhugungan Sambutan Dan Rehlah KPIPM bagi sesi 2012/2013.

No comments:

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

TV PMRAM