Home » » Beruzlah Bukan Mengasingkan Diri Daripada Orang Lain

Beruzlah Bukan Mengasingkan Diri Daripada Orang Lain

Musim imtihan sedang rancak berjalan. Semestinya rata-rata dikalangan kita yang sedang sibuk mengulangkaji pelajaran. Mahasiswa mempunyai pelbagai situasi pembelajaran. Ada di antara kita yang suka belajar secara berkumpulan (study group) kerana ingin mengambil manfaat daripada kawan-kawan lain. Ada juga di antara kita yang tidak suka akan suasana bising lalu pergi ke tempat-tempat yang aman dan sunyi untuk belajar. Ada juga di antara kita yang terlalu fokus dalam belajar sehingga melupakan orang lain.

Antara ketiga-tiga situasi ini mempunyai kebaikan dan keburukannya. Hakikatnya, situasi pembelajaran yang perlu diaplikasikan dalam hidup mahasiswa adalah secara baik dan tidak memberi kesan negatif pada dirinya dan orang lain. Bagi situasi belajar menjauhkan diri daripada orang adalah suatu perkara yang memberikan kesan negatif kepada mereka yang suka mengaplikasikannya. Apabila ditanya, mengapa kamu melakukan sedemikian? Lalu kita menjawab: “Ini adalah uzlah....”

Kita silap dalam mendefinisikan uzlah yang sebenar. Uzlah sepertimana yang dimaksudkan oleh As-syahid Sayyid Qutb adalah mengasingkan jiwa, bukan mengasingkan jasad. Apa yang dimaksudkan adalah terus melakukan amal Islami disamping membezakan dari sudut akhlak, pemikiran, perasaan dan gaya hidup jahiliyyah sepertimana sabda Rasulullah S.A.W:

"Jangan seseorang dari kamu menjadi orang yang tidak punya pendirian dgn berkata: Aku bersama orang ramai, jika mereka berbuat baik aku pun akan berbuat baik, maka jika mereka melakukan kejahatan, aku akan turut melakukan kejahatan. Tetapi hendaklah kamu menetapkan pendirian kamu, sekiranya mereka melakukan kebaikan, maka hendaklah kamu berlaku baik, maka sekiranya kamu melakukan kejahatan, maka hendaklah kamu menjauhkan diri dari berbuat jahat terhadap mereka."

(Hadith Riwayat Tirmizi)

Tidak benar sekiranya kita beruzlah dengan mengasingkan kedua-dua elemen tersebut (jiwa dan jasad) daripada orang lain. Islam mengajar kita untuk bergaul, saling berukhuwwah dan menjaga hubungan sesama manusia.

Rugi sekiranya kita terlalu menumpukan pembelajaran sehingga kita mengabaikan solat berjemaah, tidak makan bersama kawan serumah, kurang bertanya dan berbincang dalam pelajaran dan pelbagai lagi perkara yang tidak bersifat mesra kepada orang lain.

Dr. Yusuf Al-Qaradhawi di dalam karangannya, ‘Sohwatul Islamiah Bainal Amal Wal Mahazir’ menegaskan berkenaan dengan pemisahan aspek ruhiyyah (spiritual) dan jasadiyyah (material) di dalam kehidupan manusia. Umat Islam sepatutnya sedar daripada lamunan dan bersama menuju kebangkitan Islam. Oleh sebab itu, kebangkitan Islam perlu disertakan dengan memahami Islam dengan baik. Antara petikan kata-katanya ialah:

“Ini adalah apa yang kami ingin daripada kebangkitan Islam supaya Berjaya untuk memberi kefahaman Islam dengan baik.Ianya bertempoh, memakan masa yang lama, berliku-liku dan payah. Apa yang aku maksudkan di sini adalah bertempoh dalam membebaskan diri kita daripada serangan pemikiran dan penjajahan….”

“Bukanlah di sini suatu perkara yang dinamakan roh, dan suatu perkara yang dinamakan jasad. Diri manusia adalah satu dan tiada padanya pemisahan. Oleh itu, Islam tidak mengetahui akan penyakit ini iaitu memisahkan apa itu ruhiyy (spiritual), apa itu madiyy (material), apa itu agama dan apa itu keduniaan…”

Oleh itu, Islam tidak memisahkan diantara kedua-dua aspek penting dalam diri manusia. Waspadalah dengan serangan pemikiran yang negative yang membelenggu diri umat Islam pada hari ini. Bersempena dengan musim imtihan ini, jadikanlah setiap tempat kita dalam suasana ilmu dan mahabbah sesama kita. Insyaa Allah, dengan cara begini, kejayaan yang diidamkan akan mudah dicapai melalui usaha, doa daripada rakan-rakan dan tawakkal kepada Allah. Senantiasa mendoakan kawan-kawan lain juga merupakan salah satu sebab doa kita akan termakbul.

Rujukan:صحوة الإسلامية بين اﻵمال والمحاذير karangan Syeikh Dr. Yusuf Al-Qaradhawi
 ماذا يعني إنتمائ للإسلام karangan Dr. Fathi Yakan.


اصلح نفسك وادع غيرك!


BIODATA PENULIS
Nama penulis adalah Ustaz Muhammad Kamal Bin Faudzi yang merupakan mahasiswa kuliah Usuluddin, Tahun 1, Universiti Al-Azhar. Beliau sekarang memegang jawatan sebagai  Ketua Biro Tabung Kebajikan, Kesenian Dan Riadah KPIPM sesi 2012/2013.



Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 comments :

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

 
Support : UPP KPIPM | PMRAM Cawangan Perak | KPIPM
Copyright © 2011. Laman KPIPM - All Rights Reserved
Template Modify by KPIPM64
Proudly powered by Blogger