Home » » Persediaan Menghadapi Ramadhan

Persediaan Menghadapi Ramadhan


Ramadhan,satu nasib tak serupa,
peluangnya sama natijah berbeza,
Ramadhan mereka, gemilang cemerlang,
Mukmin berjasa di awal  zaman,
Ramadhan kami malam terbuang,
Muslim berdosa di akhir zaman.

Firman Allah SWT:
“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”
(Al-Baqarah : 183)

Suatu hari, tanpa diduga  kita telah menerima hadiah saguhati satu pakej  percutian ke Paris selama seminggu untuk 3 orang. Percutian itu disertakan bersamanya penginapan di hotel lima bintang, pakej makanan di beberapa buah restoran terkemuka, juga lawatan ke tempat- tempat menarik di sekitar Paris dan yang paling menggembirakan disertakan bersama kita wang poket berjumlah 3000 USD untuk dibelanjakan di sana .

Kita sangat teruja dan gembira dengan hadiah tersebut.Bagi kita itulah salah satu peluang keemasan yang perlu dimanfaatkan sebaik mungkin. Oleh yang demikian, kita mula merancang perjalanan dan persiapan kita sebelum ke sana dan ketika berada di sana. Kita akan pastikan setiap detik yang berlalu dimanfaatkan sebaik mungkin. Apalah ertinya jika pergi ke Paris tetapi hanya menginap di hotel, malas untuk berjalan-jalan dan menikmati kemewahan dan keindahan di sekitarnya. Malah langsung tidak membawa pulang ole-ole kenangan dari  Paris, duit yang ada langsung tidak dibelanjakan.

Begitulah juga keadaannya apabila semakin dekatnya bulan Ramadhan Al-Mubarak, bulan yang Allah janjikan di dalamnya pelbagai kelebihan dan keistimewaan yang tiada tolok tandingya di dunia khas buat orang beriman yang bersungguh-sungguh beramal pada bulan ini. Mukmin yang bijaksana akan memastikan Ramadhan yang datang dimanfaatkan sepenuh masanya untuk beribadat dan membuat amal kebajikan. Mereka akan mempersiapkan diri dari sudut rohani dan jasmani untuk menghadapinya. Mereka akan berasa sangat rugi andai masa mereka terbuang dengan perkara yang sia- sia tanpa digunakan sepenuhnya untuk beribadat kepada Allah SWT.

Merekalah salafus soleh terdahulu yang sangat merindui bulan yang mulia ini dan teramat sedih apabila ingin meninggalkannya. Bagi mereka, belum pasti mereka dapat bertemu lagi dengannya pada tahun yang akan datang. Kecintaan mereka pada bulan ini sangat tinggi sehingga persiapan itu telah dibuat enam bulan sebelum datangnya Ramadhan. Alangkah berbezanya mereka dengan umat zaman kini, tidak merasakan keberkatan yang ada pada bulan ini malah berasa gembira dengan pemergiaannya.

Oleh yang demikian, persediaan dan persiapan awal perlu dibuat untuk memastikan Ramadhan kita pada kali ini menjadi Ramadhan yang terbaik daripada tahun-tahun sebelumnya. Mungkin kita leka dan lalai pada Ramadhan yang lepas namun jangan jadikan Ramadhan yang bakal tiba ini sama sepertinya. Ciptalah satu perubahan yang bermula daripada satu kesedaran kerana di awal ketaqwaan yang telah Allah janjikan pada akhir Ramadhan itu terletak pada kesedaran yang hadir dari dalam diri individu muslim itu sendiri di permulaannya.

PERSEDIAAN PERTAMA

Mempersiapkan diri dengan keimanan dan akidah yang teguh kepada Allah SWT menurut panduan yang sohih dari Al-Quran dan As-Sunnah.

Firman Allah SWT :
“ Barangsiapa yang berbuat kebaikan sesuai dengan apa yang dihidayahkan maka sesungguhnya dia telah membuat kebaikan untuk dirinya sendiri. Dan sesiapa yang sesat maka sesungguhnya kesesatan itu merugikan dirinya sendiri.”  (Al-Isra : 15).


Merupakan satu kewajipan ke atas setiap muslim untuk memastikan dirinya berada pada jalan dan landasan yang benar. Tidak diterima ibadah dan tidak ternilai ibadah yang dilakukan tanpa memiliki akidah yang sohih. Kefahaman aqidah yang sahih ialah apa yang datang secara pasti dan yakin dari pemahaman salaf soleh yang merupakan sebaik-baik umat dan terpelihara keimanan dan keilmuan mereka.

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam :
“ Sebaik-baik kurun manusia ialah kurun aku berada di dalamnya dan kemudian kurun kedua (Sahabat) dan kurun ketiga (Tabi’ien)” .  (HR MUSLIM)      

Sabda Rasulullah Sallahu ‘alaihi wasallam :
 “ Barangsiapa yang mati dalam keadaan mengetahui bahawa tiada tuhan selain Allah (memiliki aqidah yang benar) maka sesungguhnya dia akan masuk syurga.” (HR MUSLIM).

Tidak ketinggalan, memastikan keimanan dan kelurusan hati serta keikhlasan melakukan ibadah hanya kerana Allah SWT. Sesungguhnya tidaklah diterima amalan jika tidak dilakukan ikhlas semata-mata kerana Allah SWT.

Firman Allah SWT :
“ Dan tidaklah kamu diperintahkan melainkan untuk beribadah kepada Allah dengan ikhlas kepada-Nya melalui deen yang lurus” (Al-Baiyinah : 3).

Keimanan bahawa kewajipan puasa ramadhan dan kewajipan serta sunnah melakukan ibadah di bulan ini merupakan apa yang datang dari Allah dan rasul serta mengimani akan kebesaran Allah, mengimani kerasulan Muhammad salallahualaihiwasalam dan melakukan ibadah sesuai sebagai hamba Allah yang mengharap redha dan keampunan serta rahmatNya merupakan kewajipan yang perlu dilakukan oleh setiap orang sebelum memasuki bulan ramadhan.

Firman Allah SWT :                              
“ Barangsiapa yang mengingini pertemuan dengan tuhannya maka hendaklah dia beramal soleh dan tidak mensyirikkan ibadahnya kepada tuhannya dengan sesuatu” 
(Al-Kahfi : 110)

PERSEDIAAN KEDUA

Melengkapkan diri dengan ilmu dan panduan tentang ibadah puasa beserta kaedah menjalankan ibadah tersebut secara sohih.

Kadang-kadang kita rasakan yang kita telah cukup tahu dan pakar dalam bab puasa. Tambahan pula mereka yang bergelar golongan agamawan yang mempelajari bidang pengajian islam, khususnya bidang syariah dan usuluddin. Namun acap kali, hakikatnya kita telah pun lupa akannya dan masih lagi tidak yakin dengan beberapa persoalan pokok yang seringkali menjadi tanda tanya masyarakat umum.

            Oleh yang demikian, hendaklah sebelum memasuki Ramadhan setiap orang kembali menyemak buku-buku atau menyoal para alim ulama akan kaedah puasa dan menjalankan ibadah yang sahih menurut pegangan salaf soleh dan ajaran Rasulullah Sallalahu ‘alaihi wasallam yang jauh dari bid’ah penambahan dan penyelewengan. Antara yang wajib diketahui :

1. Rukun-rukun puasa serta sunat-sunatnya
2. Perkara-perkara yang membatalkan puasa
3. Perkara-perkara yang boleh mengurangkan pahala puasa
4. Dan segala yang berkaitan dengan ibadah puasa

Juga kaedah puasa dari sudut batinnya sepertimana yang telah digariskan oleh Imam Al-Ghazali radhiyallahu ‘anhu :

1. Puasa umum : iaitu berpuasa dengan menahan perut dan faraj (kemaluan) dari menikmati keinginannya (makan, minum dan sebagainya).

2. Puasa khusus : iaitu berpuasa yang disertakan dengan menjaga pendengaran, penglihatan, lidah, tangan, kaki dan seluruh anggota dari melakukan yang haram atau dosa.

3. Puasa khususul khusus (paling khusus) : iaitu berpuasa dengan menyertakan semua yang tersebut di atas dan menambah lagi dengan berpuasa hati dari segala cita-cita yang kotor dan pemikiran-pemikiran keduniaan dan memesongkan perhatian dari selain Allah sama sekali.

Firman Allah SWT :
“ Bertanyalah kamu kepada orang yang mengetahui jika kamu tidak mengetahui”
 (An-Nahl : 43)

Hendaklah difahami tujuan beribadah itu ialah untuk mengabdikan diri kepada Allah dan hendaklah dilakukan menurut panduan yang telah Allah SWT berikan iaitu melalui Al-Quran dan Sunnah Rasulullah serta apa yang didapati daripada para salafus soleh yang memahami isi panduannya menurut pemahaman yang sahih dan terjamin.

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam :
“Barangsiapa yang mengada-adakan sesuatu urusan baru dalam agama kami sedang ia bukan dari kami maka sesungguhnya ianya ditolak.”   (HR BUKHARI & MUSLIM)

PERSIAPAN KETIGA

Mempersiapkan dirinya dengan kemampuan fizikal dan kekuatan jasmani juga persedian material dan kewangan, agar dapat menjalani ibadah dengan sempurna dan selesa.


Firman Allah SWT :
“Dan bersedialah kamu dari kekuatan untuk peperangan itu apa yang kamu mampu dari kuda yang terikat moga demikian menakuti musuh Allah dan musuh kamu..”(Al-Anfal : 60).


Sekalipun ayat di atas untuk peperangan namun ianya secara umum untuk semua hal ibadah iaitu jika peperangan dan jihad itu ialah ibadah yang memerlukan persediaan kebendaan maka demikianlah juga dengan puasa yang merupakan ibadah asasi yang termasuk dalam rukun Islam.

Kita seharusnya mempersiapkan diri dengan fizikal dan kekuatan tubuh badan, seperti menjaga kesihatan agar  ibadah dengan sempurna dapat dilaksanakan. Ia  menjadi satu kewajipan kepada kita supaya dapat menunaikan hak kepada Allah SWT dalam ibadah dengan sempurna dan selesa.


Tidaklah disukai mereka yang tidak menjaga makan dan minum serta tidak mengurus tidur dan rehat secukupnya sehingga mengakibatkan badan menjadi lemah untuk menjalani ibadah puasa dan ibadah di bulan ramadhan dengan sempurna dan selesa bahkan terganggu waktu ibadah kita kerana kelemahan dan keletihan badan.


Oleh itu hendaklah melakukan persediaan secara fizikal dan badan bagi yang mampu bahkan termasuk amalan dan usaha melakukan persediaan secara fizikal seperti mengambil vitamin, melakukan senaman dan mempersediakan menghadapi ramadhan dengan menjalani terapi kesihatan sebagai usaha ibadah dan berpahala.

“Tidaklah Allah membebani seseorang melainkan sekadar apa yang termampu olehnya”   ( Al-Baqarah : 286).


Setelah itu, hendaklah kita mempersiapkan diri untuk menjalani ibadah puasa dengan melengkapkan diri dengan kemampuan material dan kewangan serta belanja keperluan. Persediaan ini amat diperlukan agar kita dapat mengambil bahagian dalam usaha infaq dan sedekah serta menunaikan kewajipan zakat di bulan ramadhan. Sesungguh golongan yang kaya dan berkemampuan harta serta material mendapat kelebihan di sisi Allah SWT apabila mereka mampu menunaikan ibadah zakat dan mampu pula mengeluarkan infaq sedekah kepada fakir miskin yang mengakibatkan mereka beroleh kedudukan mulia di sisi Allah swt dan mendapat ganjaran pahala yang besar.

Mungkin sekali kita khususnya yang masih bergelar mahasiswa tidak mampu untuk meninfakkan harta yang banyak. Namun janganlah menjadikan itu sebagai satu alasan untuk kita mengurangkan sedekah kita dalam bulan yang mulia ini. Cubalah sekadar yang termampu. Andai perlu, menabunglah dari sekarang jadikan ia sebagai satu medan latihan untuk kita bersedekah kepada yang memerlukan pada bulan Ramadhan nanti juga pada bulan-bulan yang seterusnya.

Sabda Nabi Muhammad  salallahu ‘alaihi wasallam:
“ Sedekah itu memadamkan dosa seperti air yang memadamkan api”  ( HR Tirmidzi ).
Sesungguhnya tidaklah dengan sedekah itu mengurangkan harta sebagaimana sabda baginda:
 “Tidaklah berkurang harta itu dengan sedekah”  (HR Tirmidzi).

Hendaklah umat Islam berusaha mendapatkan kedudukan untuk bersedekah dan menjadi tangan yang di atas dari tangan yang di bawah supaya dapat memperolehi ganjaran besar di sisi Allah SWT di akhirat kelak.

Firman Allah SWT :
“ Ambillah sedekah dari harta mereka untuk membersihkan dan menyucikan harta mereka”  (At-Taubah : 103).



PERSIAPAN KEEMPAT

Melakukan perancangan dan persediaan jadual aktiviti kehidupan harian .
            Yang demikian dapat memudahkan kita mengaturnya  supaya dapat menjalani ibadah puasa di bulan ramadhan dan lain-lain ibadah dengan teratur dan selesa serta tanpa gangguan.


Firman Allah SWT :

"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah.Barangsiapa yang membuat demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi."  (Al-Munaafiqun: 9).


Imam Hassan Al- Banna telah menggariskan salah satu ciri yang terdapat di dalam muwasafat tarbiyah ialah tersusun dalam urusannya. Sesungguhnya Islam ialah agama yang tersusun dan teratur oleh itu hendaklah umat Islam mengatur kehidupan dan membuat perancangan ibadah di bulan puasa supaya tahu menyusun aktiviti hidup agar dapat dimanfaatkan waktu sebanyak mungkin untuk menjalani ibadah di bulan ramadhan.
Firman Allah SWT :

“Di antara kamu ada golongan yang menginginkan dunia dan ada pula golongan yang mengingini akhirat”  (Ali-Imran : 152).


Sebagai contoh, selaku mahasiswa kita harus mengatur waktu belajar, waktu rehat dan waktu aktiviti bermasyarakat, juga yang paling penting waktu ibadahnya supaya dapat dimanfaatkan sebanyak mungkin masa ibadah di bulan ramadhan. Kosongkan aktiviti harian kita daripada banyak melakukan perkara yang sia-sia seperti bermain permainan komputer,menonton cerita, chating dengan banyak berbual kosong bersama rakan-rakan  dan sebagainya.
Firman Allah SWT :

“ Sesungguhnya Allah memberi hikmah kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya dan barangsiapa yang diberikan hikmah maka sesungguhnya dia telah mendapat kebaikan yang banyak.” (Surah Al-Baqarah : 269).

NATIJAH KETAKWAAN YANG DINANTIKAN


Jadikanlah bulan Ramadhan ini salah satu medan untuk kita mencapai ketakwaan kepada Allah SWT. Tidak bermakna sebuah kehidupan andai kata, cahaya ketakwaan masih kelam dan kabur di dalam hati. Sesungguhnya Allah SWT telah menjanjikan ketakwaan bagi mereka yang bersungguh-sungguh melakukan ibadah serta amal soleh dan amal kebajikan di dalam bulan ini. Rebutlah peluang yang ada sebaik mungkin, berapa ramai  dalam kalangan kita mensia-siakan peluang ini, dan berapa ramai yang menyesal apabila Ramadhan yang dirindui dibiarkan berlalu begitu sahaja. Jadikanlah takbir 1 Syawal itu sebagai satu takbir kemenangan buat kita, natijah mujahadah di bulan Ramadan Al-Mubarak.

Biodata Penulis :
Nama penulis ialah Ustazah Nurul Fadhillah binti Mohd Khairi merupakan Mahasiswi Tahun 2, Kuliah Bahasa Arab Universiti Al-Azhar. Kini beliau sedang memegang jawatan sebagai Ketua Biro Dakwah & Tarbiah HEWI KPIPM sesi 2012/2013.





Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 comments :

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

 
Support : UPP KPIPM | PMRAM Cawangan Perak | KPIPM
Copyright © 2011. Laman KPIPM - All Rights Reserved
Template Modify by KPIPM64
Proudly powered by Blogger