Saturday, June 19, 2010

Bukan Zionis Sahaja Musuh ISLAM


Surah Al-A’raf (ayat11-30) tentang kisah godaan pertama Iblis terhadap Adam. Beberapa isu yang dibangkitkan berkaitan peristiwa tersebut ialah;

1-Tujuan Iblis menggoda Adam & Hawa adalah untuk melucutkan pakaian mereka di dalam Syurga kerana pakaian yang menutup aurat adalah salah satu nikmat pertama yang dikurniakan kepada manusia. Oleh itu sesiapa sahaja yang cenderung kepada pendedahan aurat sebenarnya telah tergoda dengan Iblis dan kufur dengan nikmat kemuliaan pakaian.

Firman Allah;[7.20] Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepada mereka berdua supaya (dapatlah) ia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang (sekian lama) tertutup dari (pandangan) mereka, sambil ia berkata: “Tidaklah Tuhan kamu melarang kamu daripada (menghampiri) pokok ini,melainkan (kerana Ia tidak suka) kamu berdua menjadi malaikat atau menjadi dari orang-orang yang kekal (selama-lamanya di dalam Syurga)”.

Ayat di atas juga menunjukkan bagaimana Iblis yang cuba menggoda Adam telah melakukan research tentang kelemahan Adam. Sudah menjadi sifat manusia inginkan kuasa luarbiasa dan hidup yang berkekalan. Sebagai buktinya, manusia biasa yang tidak mendapat hidayah agama amat risau sekiranya kesan-kesan ketuaan mulai muncul di wajah mereka. Untuk mengelakkan ketuaan mereka sanggup berbelanja ribuan ringgit dan berbuat apa sahaja seperti menggunakan botox, kosmetik surgery dan sebagainya). Di samping itu mereka juga takutkan kematian, jikalau diberikan pilihan, manusia tidak mahu mati sampai bila-bila. Begitu juga dengan kuasa yang luar biasa, saban hari berbagai-bagai watak super hero dicipta sebagai satu cerminan keinginan hidup manusia yang hauskan kuasa seperti para malaikat. Dua kelemahan manusia ini telah dieksploit sebaik mungkin oleh Iblis untuk menyesatkan Adam.

2-Di dalam usaha Iblis untuk menggoda Adam, Iblis telah menggunakan sumpah palsu yang akhirnya menewaskan Adam. Ayat ini juga menjadi dalil mengatakan sesiapa yang menggunakan sumpah palsu untuk mencapai matlamatnya, sifatnya samalah seperti Iblis. Tambah menyedihkan sekiranya sumpah palsu itu biasanya datang daripada ahli politik yang berkemungkinan suatu hari nanti menjadi pemimpin negara kita. Bayangkan bagaiamana sekiranya pemimpin lantikan kita itu sebenarnya suku sakat Iblis.

Firman Allah ;[7.21] Dan ia bersumpah kepada keduanya (dengan berkata): “Sesungguhnya aku adalah dari mereka yang memberi nasihat kepada kamu berdua”.

Oleh sebab itulah sesetengah ahli Sufi berta’awaauz dengan lafaz :Aku minta perlindungan dengan Allah daripada Syaitan yang direjam dan Politik

3-Setelah tewas dengan godaan Iblis, Adam dan Hawa telah menderhakai Allah sebagaimana FirmanNya di dalam surah Taha;20.121]

"Kemudian mereka berdua memakan dari pohon itu, lalu terdedahlah kepada mereka aurat masing-masing, dan mereka mulailah menutupnya dengan daun-daun dari Syurga; dan dengan itu derhakalah Adam kepada Tuhannya, lalu tersalah jalan (dari mencapai hajatnya)"

Isu yang berbangkit daripada ayat ini ialah bagaimana Adam disifatkan sebagai derhaka. Musuh Islam galak menggunakan ayat ini untuk mengecam Islam yang berdoktrin dengan kemaksuman para nabi. Kita menjawab, kesilapan Adam itu berlaku sebelum beliau dibangkitkan menjadi nabi. Setelah itu beliau memohon ampunan kepada Allah sebagaimana yang dijelaskan oleh surah al-A’raf:[7.23] Mereka berdua merayu: “Wahai Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi”.

Doa Adam ini diterima oleh Allah dan selepas itu barulah baginda dilantik menjadi nabi sebagaimana firman Allah di dalam surah Taha yang berikutnya;[20.122] Kemudian Tuhannya memilihnya (dengan diberi taufiq untuk bertaubat), lalu Allah menerima taubatnya serta diberi petunjuk.

3- Berikutan kesilapan Adam itu, beliau telah diarahkan agar turun mendiami bumi,

Firman Allah;[7.24] Allah berfirman: “Turunlah kamu semuanya, dengan keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain, dan bagi kamu disediakan tempat kediaman di bumi, dan juga diberi kesenangan hingga ke suatu ketika (mati)”.

Ayat ini menjadi dalil bagaimana saintifiknya Islam yang hanya mengiktiraf bumi sebagai tempat kediaman manusia. Berbanding agama lain yang dibayangi oleh kepercayaan karut tentang wujudnya alam kayangan yang didiami oleh para dewa.

4-Kisah ini juga menerangkan tentang siapa musuh sebenar manusia yang perlu dihadapi iaitu Iblis dan keturunannya (syaitan). Strategi Iblis untuk menyesatkan manusia muncul di dalam berbagai cara yang kadangkala tidak dapat difahami oleh pemikiran manusia biasa yang jahil. Oleh itu ilmu berkaitan godaan Iblis ataupun ilmu-ilmu agama amat penting dikuasai agar kita tidak terjerumus ke dalam perangkap Iblis. Oleh sebab itu, Ibn al-Jawzi telah mengarang kitab khusus (Talbis Iblis-Belitan Iblis) menerangkan tentang bentuk-bentuk godaan Iblis yang halus dan tersembunyi.

Godaan Iblis begitu kompleks, kadangkala sesuatu perjuangan yang kita lancarkan kepada saudara Islam kita yang berlainan fahaman juga merupakan di antara jarum Iblis yang meresap masuk kepada umat Islam. Seumur hidup mereka habis hanya untuk menyerang musuh mazhab/fahaman mereka. Akibatnya perpecahan sesama Islam berterusan berlaku. Yang jahil masih tetap dengan kejahilan.

Pada masa yang sama musuh-musuh Islam dengan berbagai-bagai pakaiannya berterusan merosakkan umat Islam. Di sini ada beberapa tautan satu link yang sememangnya menjadi musuh umat Islam.

1- http://www.answering-islam.org/Bahasa/index.html
2- http://www.e-bacaan.com

Kita harus bersedia berhadapan dengan musuh sebenar kita, janganlah sempitkan pemikiran kita dengan pergaduhan yang tidak ada kesudahannya sehingga kelihatannya seolah-olah Islam hanyalah berkisar pada isu-isu yang kita bawakan itu sahaja.

No comments:

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

TV PMRAM