Home » » Kepimpinan Islam

Kepimpinan Islam

Selama ini begitu banyak kekeliruan pemahaman mengenai erti kepimpinan. Pada umumnya orang melihat pemimpin adalah satu kedudukan atau posisi semata-mata. Akibatnya, ramai orang mengejar untuk menjadi seorang pemimpin dengan menghalalkan pelbagai cara demi mencapai tujuan tersebut. Akibat dari perkara tersebut maka lahirlah pemimpin yang tidak dicintai, tidak disegani, tidak ditaati malah dibenci. Pemimpin seperti ini akan mempergunakan kekuasaannya untuk mengarah, memperalat atau menguasai orang lain, supaya orang lain mengikutinya.

Umumnya pemimpin seperti ini suka menekan. Tetapi, alam diciptakan dengan hukum keseimbangan. Setiap sesuatu diciptakan berpasang-pasangan sesuai dengan neraca keadilan. Begitu jugalah dengan pemimpin dan pengikut. Mungkin kita masih mengingati makanisme ‘per’. Apabila ‘per’ ditekan, maka ‘per’itu akan mengeluarkan daya lenting atau daya dorong sebesar tekanan yang dikeluarkan untuk mencapai titik keseimbangannya kembali.

Begitu juga dengan jiwa manusia, apabila ditekan maka jiwa itu akan mengeluarkan energi atau daya untuk mencapai titik keseimbangannya kembali. Energi itulah yang akan timbul dalam bentuk perjuangan, perlawanan atau revolusi. Tentu kita masih ingat sejarah Hitler, Mussolini dan Kaisar Hirohito yang telah cuba menekan dan menjajah dunia. Namun, akhirnya mereka hancur akibat daya perlawanan yang sangat dasyat yang harus dihadapinya.

Jadi, pastilah setiap individu muslim ingin berada dibawah kepimpinan yang tidak melanggar ajaran Al-quran dan sunnah nabi Muhammad s.a.w. Tapi yang menyedihkan masih ramai lagi manusia yang tidak menyukai apabila dipimpin. Hakikatnya, setiap umat yang wujud di muka bumi ini, pasti Allah s.w.t telah mengutuskan bagi umat itu seseorang untuk mengkoreksi akidahnya da meluruskan penyimpangan umat tersebut. Ini telah dibuktikan dengan firmannya:

Maksudnya :-

Dan sesungguhnya kami telah mengutus seorang rasul pada setiap umat (untuk menyerukan) Sembahlah Allah SWT (semata-mata)dan jauhilah Thagut itu.

Jadi, makna sebenar kepimpinan dalam Islam adalah merealisasikan khalifah di muka bumi, demi mewujudkan kebaikan dan proses islah. Nabi s.a.w memerintahkan kepemimpinan walaupun dalam kumpulan yang berjumlah sedikit atau sasarannya sederhana.

Baginda bersabda seperjuangan.:

“Jika tiga orang keluar dalam suatu perjalanan, maka hendaklah mereka mengangkat salah seorang antaranya sebagai pemimpin.”

Jadi, apatah lagi jika kita berada di dalam kelompok yang besar dan sasarannya tinggi. Pemimpin dan pengikut mempunyai jalur pengaruh antara satu sama lain. Definasi pemimpin yang sebenar adalah seseorang individu apabila ditaklifkan, dia mempunyai semangat sebagai khalifah. Manakala, pengikut adalah semua orang yang berada dibawah kepimpinan dan membantu supaya kepimpinan sentiasa berada dalam landasan yang betul.

Oleh itu, adakah kita sebagai mata rantai perjuangan Rasululullah s.a.w hanya menjadi pemerhati tanpa memberi sumbangan kepada kepimpinan yang mewarisi risalah nabi tercinta. Malah, kita menjadi penyumbang kepada kehancuran. Fikir-fikirkanlah wahai sahabat..


Oleh :
Biro Dakwah dan Tarbiah,

Keluarga Pelajar-pelajar Islam Perak Mesir,
2008/2009
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 comments :

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

 
Support : UPP KPIPM | PMRAM Cawangan Perak | KPIPM
Copyright © 2011. Laman KPIPM - All Rights Reserved
Template Modify by KPIPM64
Proudly powered by Blogger