Home » » UJIAN SEBAGAI GANJARAN BUAT HAMBA-NYA

UJIAN SEBAGAI GANJARAN BUAT HAMBA-NYA



UJIAN SEBAGAI GANJARAN BUAT HAMBA-NYA

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

Di dalam al-Quran, ujian dan dugaan disebut oleh  Allah SWT sebagai bala' (البلاء) serta fitnah (الفتنة). Menurut kamus Al Muhit (المحيط) kedua-duanya berkongsi maksud yang sama.

Sebagai hamba Allah SWT, kita tidak akan dapat lari daripada terus diuji oleh Allah SWT. Ujian yang mendatang bukan sahaja dapat menjadikan diri kita kuat malah dapat juga meningkatkan tahap keimanan seseorang hamba kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT di dalam  Al Qur'an:-

"...وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالخَيْرِفِتْنَةً،وَإِلَينَا تُرْجَعُوْنَ.

"Dan kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan dan kepada kami-lah kamu semua dikembalikan". [Al Anbiyaa':35]

Al-Hafiz Ibn Katsir dalam memberikan penerangan terhadap ayat ini menyatakan bahawa Allah SWT menguji hamba-Nya dengan musibah pada satu waktu dan kemudiannya memberikan nikmat pada waktu yang lain untuk melihat siapa yang bersyukur, siapa pula yang sabar, siapa pula yang kufur dan siapa pula yang putus harapan untuk terus bergantung pada Allah SWT.

■Ujian Yang Berbeza Untuk Mengukur Tahap Keimanan Hamba-Nya.

لاَ يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

"Allah tidak memberi sesuatu kesusahan kepada seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya".
[Al Baqarah:286]

Daripada ayat tersebut dapat kita ketahui bahawa ujian yang dikenakan kepada setiap hamba adalah bersesuaian dengan apa yang mampu ditanggungnya. Dan setiap orang pula berbeza tahap tanggungannya dan penerimaan mereka.

Rasulullah ﷺ menyifatkan bahawa ujian yang diberikan kepada kaum manusia merupakan tanda kecintaan Allah SWT kepada mereka. Semakin besar dugaan dan ujian yang diberikan oleh Allah SWT kepada manusia, juga menandakan besar juga pahala yang diperolehinya. Maka, jelas bahawa ujian yang diberikan Allah SWT adalah untuk menguji tahap keimanan seseorang hamba agar terus dekat bersama-Nya dan hanya mengharapkan pergantungan satu-satunya hanya pada Allah SWT. Jika dia beriman, maka dia akan menerimanya dengan hati yang redha. Dan padanya rahmat Allah SWT serta keredhaan-Nya.

Namun,bagi manusia yang lalai dan tidak meredhai ujian yang diberikan keatasnya maka dia sekadar mendapat kemurkaan daripada Allah SWT kerana tidak redha akan ujian yang diberikan oleh Allah SWT buatnya.

■Nabi Allah SWT Juga Diuji.

Suatu kisah berkenaan antara ujian yang diberikan oleh Allah SWT kepada junjungan besar Nabi Muhammad ﷺ di dalam kehidupan beliau.

Bagaimana ayah Baginda Rasulullah ﷺ meninggal  dunia ketika Rasulullah ﷺ masih dalam kandungan. Kemudian, Allah SWT uji sewaktu Baginda Rasulullah ﷺ berusia 6 tahun pula terpaksa menerima pemergiaan bondanya yang tercinta. Dan seterusnya selepas hijrah Rasulullah ﷺ dari Habsyah ke Madinah, baginda ditambah lagi dengan ujian kematian bapa saudaranya yakni Abu Talib dan isteri Baginda, Siti Khadijah. Juga dalam peristiwa peperangan yang lain yakni syahidnya Hamzah bin Abdul Mutallib, Mus'ab bin Umair, 'Abbad bin Bisyr dan selainnya. Rasulullah ﷺ banyak diuji dengan ujian yang lebih berat, namun Baginda Rasulullah ﷺ menghadapi dugaan tersebut dengan penuh kesabaran meskipun kehilangan insan yang dicintai yang sentiasa menyokong Baginda dalam Aktiviti dakwah, juga para sahabat yang hebat dalam memperjuangkan agama Islam.

■Ujian Buat Hamba-Nya Hari Ini.

Mehnah dan tribulasi dalam konteks kehidupan hari ini dapat dilihat di sekelilling kita bahawa setiap manusia akan diuji  dan tiada yang akan terlepas daripada ujian Allah SWT. Perkara yang ringan pada seseorang adalah berat pada satu orang yang lain pula.Dan cara kita berinteraksi dengan dugaan yang mendatang adalah manifestasikan keimanan kita kepada Allah SWT. Pada kaca mata orang yang miskin itu, ujian buatnya adalah kemiskinan. Namun, buat orang yang kaya pula kekayaannya menjadi ujian buat dirinya.

Hari ini manusia itu diuji dengan pelbagai cara. Adapun orang yang diuji, lain kesusahan yang ditanggung.

Ada orang diberikan kasih  sayang namun suatu saatnya Allah SWT menarik nikmat kasih sayang itu dengan menguji sesuatu kematian terhadap orang yang dicintainya.

Ada orang pula, dikurniakan nikmat kesihatan yang baik. Mampu untuk bekerja disiang hari untuk mencari rezeki.Akan tetapi kemudiannya,Allah SWT berinya ujian dengan menghadirkan kesakitan buat dirinya sebagai satu peringatan sama ada dia sentiasa beringat untuk terus beriman dan bersyukur kepada Allah SWT ataupun tidak.

Ada orang diuji dengan kehidupan dan sebagainya.

■Sabar Sebagai Penyelamat Bagi Orang Yang Beriman.

Sering kali kita diingatkan agar sentiasa bersabar dalam menghadapi ujian Allah SWT. Seperti firman Allah SWT dalam Al Qur'an:-

 يَا أَيُّهَا الذِيْنَ أَمَنُوْا اصْبِرُواْ وَصَابِرُوا وَرَابِطُواْ وَاتَّقُواْ اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

"Wahai orang-orang yang beriman!Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-sedia dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu beruntung".[Ali Imran:200]

Kesabaran juga mesti dijana dengan ketaatan sebagai dasar untuk mengelakkan iman daripada terus goyah dan bersifat putus asa.Selain itu,ketaatan jua-lah,manusia akan menjadi  redha atas ujian yang berlaku.

Sabar itu juga adalah sunnah para Nabi dan Rasul.Ini jelas sebagaimana  dikhabarkan oleh Allah SWT dalam Al Qur'an surah Al Anbiyaa',ayat 85:-

 وَإِسْمَعِيْلَ وَإِدْرِيسَ وَذَا الكِفْلِ،كُلُّ مِّنَ الصَّبِرِينَ

 "Dan (ingatlah kisah) Ismail,Idris dan Zulkifli.Mereka semua termasuk orang-orang yang sabar".


■Nikmat Bagi Orang Yang Bersabar Dalam Ujian Allah SWT.

Oleh itu,sebagai  hamba Allah SWT dan ummat Nabi Muhammad ﷺ wajib keatas kita untuk terus bersabar dan bersyukur kepada Allah SWT kerana orang yang diberikan musibah atau ujian hakikatnya merupakan seorang hamba yang dicintai oleh Allah SWT serta mendapat ganjaran yang besar disisi Allah SWT sebagaimana firman Allah SWT:

يَأيُّهَا الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اسْتَعِيْنُوا بِالصَبْرِ وَالصَّلَوةِ،إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّبِرِينَ
"Wahai orang-orang yang beriman!Mohonlah pertolongan (kepada Allah SWT) dengan sabar dan solat.Sungguh,Allah SWT beserta orang-orang yang sabar". [Al Baqarah:153]

Akhirnya,ketahuilah sesungguhnya tidaklah Allah SWT datangkan sesuatu ujian ataupun musibah melainkan hanya untuk meningkatkan tahap keimanan dan darjat seseorang hamba-Nya dalam kehidupan.Dan juga mengerti bahawa kenikmatan yang dikurniakan Allah SWT itu tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mendekatkan diri agar sentiasa bertaqwa disamping mengetahui bahawa kehidupan didunia itu hanyalah sementara,khayalan semata-mata,sementara yang menjadi hakiki adalah kehidupan yang kekal selama-lamanya iaitu kehidupan di hari akhirat yang pasti.
Wallahua'lam.

Hasil Karya,
Fatini Binti Zulkelnain

BERILMU, BERAMAL, IKHLAS
"MEMURNIKAN PEMIKIRAN, MELESTARIKAN KESATUAN"
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 comments :

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

 
Support : UPP KPIPM | PMRAM Cawangan Perak | KPIPM
Copyright © 2011. Laman KPIPM - All Rights Reserved
Template Modify by KPIPM64
Proudly powered by Blogger