Home » , » LAPANGAN TERBANG ATARTUK, ISTANBUL DISERANG

LAPANGAN TERBANG ATARTUK, ISTANBUL DISERANG



       Tika manusia sedang merebut detik waktu Ramadan yang masih berbaki buat umat Islam, hari ini kita digegarkan dengan satu berita yang mendukacitakan buat seluruh umat Islam. Kota Istanbul, digegarkan dengan letupan yang menggegarkan lapangan terbang Negara Turki.

      Menurut laporan Al-Jazeera, letupan tersebut mengakibatkan 36 orang terkorban akibat letupan yang dilakukan oleh dua orang suspek yang masih dalam siasatan. Kejadian berlaku kira-kira 10 malam waktu Turki. Namun, sehingga kini masih tiada pengakuan daripada mana-mana pihak dalam kejadian letupan tersebut.

Mahasiswa dan mahasiswi sekalian,

       Tika saudara kita didatangkan dengan ujian sebegini, apakah yang sedang kita lakukan? Dan apakah yang kita harus lakukan? Tidakkah kita sedar saudara kita di Negara Turki telah mengalami musibah?Apakah sumbangan kita?

       Seperti yang kita maklum, dunia hari ini kian ke penghujungnya. Pelbagai bencana dan kejadian yang berlaku sejak kebelakangan ini. Lebih menyedihkan apabila ianya acap kali berlaku ke atas Negara Islam yang dari hari ke hari menerima bencana yang berbagai-bagai. Antaranya, gempa bumi di Acheh dan Pakistan, peperangan di Iraq, Syria dan lain-lain lagi. Jadi, kita sebagai mahasiswa seharusnya mengambil tindakan drastik dalam isu-isu sebegini. Dalam Al-Quran banyak menceritakan ayat-ayat tentang persaudaraan dan ukhuwah. Memetik sepotong ayat dari surah Al-Hujurat yang bermaksud ;

Sesungguhnya orang-orang beriman itu adalah bersaudara

Mahasiswa mahasiswi sekalian,

       Dalam menyelami gedung ilmu, kita juga haruslah menitikberatkan ikatan persaudaraan. Dari sudut pandang Islam, persaudaraan atau ukhuwah amatlah dipandang berat. Ramai manusia hari ini gagal memahami erti persaudaraan. Atas kerana apa? Kerana persaudaraan pada diri mereka hanya menyusahkan. Namun pada hakikatnya, persaudaraanlah yang menyatukan kita semua.

       Jika kita melihat sejarah Rasulullah (S.A.W) ketika tiba di Kota Yathrib (kini Madinah), Rasulullah (S. A.W) memulakan langkah dengan mempersaudarakan kaum-kaum di Kota Madinah. Dan kesannya, sejarah membuktikan bahawa persaudaraan adalah kunci dalam sesebuah kemenangan tidak kira dalam apa jua cabang, bidang dan lain-lain lagi.

       Sedarlah saudara sekalian, umat Islam hari ini kian tenat dan sakit akibat perbuatan jahat yang tidak berperikemanusiaan oleh individu yang tidak bertanggungjawab. Bangkitlah sahabat sekalian! Tidakkah kita sedih dengan keadaan sebegini hari ini? Tidakkah kita risau dengan situasi umat Islam hari ini? Bangkitlah saudara, kerana umat Islam hari ini memerlukan kita. Bukan sekadar teriakan dan kata-kata semangat daripada kita, bahkan dengan doa, kerana doa adalah kekuatan kita dalam membantu sahabat-sahabat kita di sana. In sha Allah.




Mohamad Bukhari Ridha Bin Mohd Bakri
Ketua Biro Kebajikan, Kesenian Dan Riadah
Keluarga Pelajar-Pelajar Islam Perak Mesir
Sesi 2015/2016
Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Creating Website

0 comments :

Post a Comment

Gambar Kenangan

Taqwim KPIPM

 
Support : UPP KPIPM | PMRAM Cawangan Perak | KPIPM
Copyright © 2011. Laman KPIPM - All Rights Reserved
Template Modify by KPIPM64
Proudly powered by Blogger